Ada 2 Ungkapan Penyesalan Terbesar Dari Marchisio

Mantan gelandang Juventus, Claudio Marchisio, saat ini mengungkapkan dua penyesalan yang terbesar di dunia sepak bola. Salah satunya adalah kegagalan meraih trofi Liga Champions. Marchisio dan Juventus memiliki ikatan yang sangat erat. Dan ia juga sudah menjadi bagian dari klub berjuluk Bianconeri tersebut yang sudah dari tahun 1993. Yang lebih tepatnya di saat dirinya masih berumur tujuh tahun. Marchisio adalah produk binaan akademi Bianconeri.

 

Pada tahun 2005, ia berhasil menembus skuat utama dan menjadi bagian yang penting dalam perjuangan Juventus kembali ke Serie A pasca kasus Calciopoli. Marchisio juga berperan penting dalam keberhasilan klub menjadi juara Serie A di tahun 2012 sampi sebelum pindah.
Akan tetapi sayangnya, perjalanan panjang itu harus berakhir. Sang pelatih pada saat itu, Massimiliano Allegri, tidak lagi menggunakan jasanya karena banyaknya gelandang berkualitas didalam Juventus. Marchisio pun harus melanjutkan kiprahnya di Zenit ST. Petersburg.

 

Ada 2 Ungkapan Penyesalan Terbesar Dari Marchisio

 

Di era kebangkitan ini, Marchisio pernah turut membantu Juventus mencapai babak final Liga Champions. Sayangnya, perjuangan klub raksasa Italia tersebut untuk memutus kutukan di gagalkan oleh Sang lawan, Barcelona.
Momen kegagalan itu menjadi salah satu penyesalan marchisio dalam karirnya sebagai pesepakbola profesional. Selain itu, ia juga menyesal karena tak mampu membantu Timnas Italia meraih trofi di kompetisi internasional.

 

“Penyesalan saya adalah gagal memenangkan Liga Champions bersama Juventus dan Piala Eropa bersama tim nasional,”Ujar Marchiso dalam konferensi pers terakhirnya di markas Juventus.”
Trofi Liga Champions bisa didapatkan andai marchisio pindah ke klub lain. Sewaktu Bianconeri sedang Berjaya, ada banyak sekali klub yang berusaha menggodanya pindah dari Turin. Namun karna setia Marchisio tak bisa di kalahkan dengan mudahnya.
“mimpi saya menjadi kenyataan disaat kereta untuk bergabung dengan tim utamanya Juventus mendekat. Perpisahan yang saya terima disini, distadion setahun lalu adalah perasaan yang sangat indah,”lanjutnya.

 

Dalam kesempatan yang sama, marchisio juga sempat mengaku bahwa dirinya belum punya rencana apapun, namun yang pasti, dia takkan pernah masuk ke klub lain dengan posisi apapun di klub Italia kecuali Juventus.
“Keluarga saya mengajarkan untuk tidak takut dengan masa depan. Saya masih tak tahu apa yang akan saya lakukan kedepannya. Saya tak pernah mempertimbangkan situasi di italia kecuali Juventus,”tandasanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *